Jul 28, 2008

Katakan Yang Benar Meskipun Pahit


Bismillahir rahmanir rahim, selawat dan salam ke atas junjungan mulia nabi Muhammad sollallahu ‘alaihi wasallam… amma ba’du;

قُلِ اْلحَقَّ وَلَوْ كَانَ مُرًّا

Katakan yang benar walau pun pahit. Itulah kalimah mutiara yang pernah diajarkan oleh nabi junjungan Muhammad sollallahu ‘alaihi wasallam tentang bercakap benar.

Seseorang yang melakukan sesuatu kebaikkan akan merasa senang dan tenang apabila melalukannya kerana tidak ada dalam dirinya pertentangan tentang perbuatannya itu, malah akan terus mendorong untuk melakukannya di lain masa.


Namun, konflik dalam diri akan terjadi apabila seseorang itu melakukan sesuatu nilai yang menyalahi kebenaran. Maka dirinya akan merasa resah dan gelisah di atas perbuatan yang telah dilakukannya itu. Mungkin batinnya akan memberontak sehinggakan tidak dapat tidur apabila memikirkan tentang kejadian atau pembohongan itu.

Dikala itu, sepatah kebenaran yang akan diucapkan bagi menutupi kesilapan dan kesalahan yang telah dilakukan amat susah dan pahit untuk ditelan melainkan ia memiliki iman yang mantap dengan mengakui akan kesilapan yang terlanjur.

Apatah lagi jika yang melakukannya itu adalah seseorang yang disegani akan keperibadiannya, namun kebenaran tetap ditunggu-tunggu. Bukan untuk menghina, malah jauh sekali menghukum, apa yang penting sikap berani kerana benar itu adalah teras utama dalam kebenaran. Teruskan berjuang ke arah kebenaran.

Ayuh wahai saudaraku, rapatkan saf teguhkan ukhuwwah agar tiada lagi ruang-ruang yang membolehkan syaitan laknatullah menembusi benteng-benteng yang telah lama dibina atas dasar keimanan dan kebenaran.

Manusia tidak terlepas dari melakukan kesilapan dan kesalahan. Apa yang penting kembali kepada kebenaran dan jamaah itulah yang paling bernilai dari terus tersesat dibawa arus keduniaan.

Pembohongan merupakan pintu kemunafikan, maka kejujuran merupakan pintu amanah.

Katakan benar meski pun pahit.

No comments:

Pengasas

Md Rozaidi Bin Abd Rahman =>
KPLI (Pend. Islam & Bahasa Arab), B.A. (Peng. al-Qur'an & as-Sunnah) (IIUM), M.A. (Peng. al-Qur'an & as-Sunnah) (IIUM).
Jika diizinkan Allah s.w.t., akan berusaha menyambung ke peringkat Ph.D.
insyaallah... Ameeen...